Nunik Sebut Akan Maksimalkan Nilai Tambah Produk Pangan

Kupastuntas.co, Bandar Lampung – Angka pengentasan kemiskinan di Provinsi Lampung hanya turun satu digit dari 14 persen menjadi 13 persen. Di Pulau Sumatera, Lampung masuk peringkat tiga dari bawah soal pengentasan kemiskinan. Apalagi di tingkat nasional, Lampung masih tertinggal jauh dari provinsi-provinsi lainnya.

Wakil Gubenur Provinsi Lampung, Chusnunia Chalim (Nunik) mengatakan, setelah di potret oleh Badan Pusat Statistik (BPS), yang membuat miskin rumah tangga adalah beban makan.

“Yang membuat masyarakat kita miskin salah satunya adalah beban makan seperti sayuran dan bahan pokok. Artinya apa yang mereka panen itu akan langsung dijual,” ujarnya saat menghadiri rapat paripurna DPRD Provinsi Lampung penyampaian Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) APBD Provinsi Lampung tahun 2020, di ruang rapat DPRD setempat, Selasa (12/11/2019).

Menurut dia, APBD Provinsi Lampung kedepan akan digunakan untuk memaksimalkan produk yang mempunyai nilai tambah.

“Nantinya akan ada anggaran APBD yang akan kita gunakan ke sana (peningkatan nilai tambah), sehingga tidak hanya dijual mentah oleh masyarakat,” tutupnya. (Ria)

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *